Berita Nasional

Rezim Suriah Bertanggung Jawab Atas Serangan Gas ke Kota

Onberita.com – Pasukan Bashar al-Assad berada di belakang serangan sarin terhadap Khan Sheikhun yang menewaskan lebih dari 87 orang, kata PBB, saat AS menegaskan kembali peraturan presiden Suriah harus diakhiri Pasukan Bashar al-Assad bertanggung jawab atas serangan gas sarin yang mematikan di kota pemberontak Khan Sheikhun yang membunuh sejumlah besar orang, kata penyidik ​​PBB, saat Amerika Serikat memperbarui peringatannya bahwa presiden Suriah tidak memiliki peran di negara tersebut. masa depan.

Pasukan Bashar al-Assad bertanggung jawab atas serangan gas sarin yang mematikan di kota pemberontak Khan Sheikhun yang membunuh sejumlah besar orang, kata penyidik ​​PBB, saat Amerika Serikat memperbarui peringatannya bahwa presiden Suriah tidak memiliki peran di negara tersebut. masa depan.

Laporan panel ahli dan ucapan keras oleh sekretaris negara AS, Rex Tillerson, membayangi pengumuman bahwa perundingan damai yang disponsori PBB akan dilanjutkan bulan depan.

Lebih dari 87 orang meninggal pada 4 April tahun ini ketika proyektil gas sarin ditembakkan ke Khan Sheikhun, sebuah kota yang dikuasai pemberontak di provinsi Idlib, Suriah utara-barat.

Gambar-gambar yang mengerikan dari korban yang meninggal dan sekarat, termasuk anak kecil, setelah serangan tersebut memicu kemarahan global dan serangan rudal jelajah AS di sebuah pangkalan udara rezim.

Suriah dan sekutunya Rusia telah menyarankan agar senjata pemberontak mungkin diledakkan di lapangan namun panel PBB tersebut mengkonfirmasi laporan intelijen barat yang menyalahkan rezim tersebut.

“Panel yakin bahwa Republik Arab Suriah bertanggung jawab atas pelepasan sarin di Khan Sheikhun pada tanggal 4 April 2017,” laporan tersebut, yang dilihat oleh AFP, mengatakan.

Laporan tersebut akan meningkatkan tekanan pada rezim Assad seperti Washington, setelah kemenangan medan perang melawan Negara Islam, memperbaharui panggilan agar dia mengundurkan diri.

Komentar Tillerson kepada wartawan datang saat berkunjung ke Jenewa di mana dia bertemu dengan utusan khusus PBB untuk Suriah, Staffan de Mistura, yang sedang mencoba untuk mengadakan babak baru perundingan damai bulan depan.

Sekretaris tersebut mengatakan bahwa kebijakan AS tidak berubah, namun ucapannya mewakili bahasa yang lebih ketat dari sebuah pemerintahan yang sebelumnya mengatakan bahwa nasib Assad bukanlah prioritas.

“Kami tidak percaya ada masa depan rezim Assad, keluarga Assad,” kata Tillerson. “Saya rasa saya sudah mengatakannya dalam beberapa kesempatan. Pemerintahan keluarga Assad akan segera berakhir, dan satu-satunya masalah adalah bagaimana seharusnya hal itu terjadi. ”

Rusia, yang menjalankan proses perdamaian paralel dengan Iran dan Turki dalam serangkaian pembicaraan di ibukota Kazakhstan, Astana, bereaksi dingin terhadap ucapan Tillerson.

“Saya pikir kita seharusnya tidak memprioritaskan masa depan siapa pun,” kata duta besar Moskow, Vassily Nebenzia, yang pada hari Selasa telah memveto upaya AS untuk memperpanjang penyelidikan serangan gas.

De Mistura berharap untuk mengadakan putaran kedelapan perundingan damai Suriah antara rezim Assad dan koalisi oposisi di Jenewa mulai 28 November.

Ini akan difokuskan pada penyusunan konstitusi baru dan mengadakan pemilihan yang diawasi oleh UN di sebuah negara yang hancur karena beberapa konflik sipil berdarah yang tumpang tindih.

Rejim Assad telah diselamatkan oleh intervensi militer Rusia dan Iran dan dia bersikeras bahwa dia tidak akan menolak apa yang dia anggap sebagai pemberontak “teroris”.

Tapi ibu kota barat, oposisi dan banyak tetangga Arab Suriah menahan pasukan Assad yang bertanggung jawab atas sebagian besar dari 330.000 kematian dalam konflik tersebut.

Selain serangan senjata kimia terhadap rakyatnya sendiri, pemerintahannya dituduh mengawasi penyiksaan besar-besaran dan pembunuhan terhadap tahanan sipil.

Pemerintahan AS sebelumnya sering mengatakan bahwa hari-hari Assad diberi nomor, namun Barack Obama memutuskan untuk tidak menggunakan kekuatan untuk menghukum serangan senjata kimianya. Penggantinya, Donald Trump, melakukan satu pemogokan rudal di sebuah pangkalan udara Suriah sebagai tanggapan atas serangan kimia.

Namun, kebijakan AS sebelumnya hanya berfokus pada kekalahan Isis, mengusirnya dari benteng terakhirnya di lembah Efrat Suriah timur. Tillerson mengatakan, bagaimanapun, bahwa dia berharap sebuah cara untuk menggulingkan Assad akan “muncul” sebagai bagian dari perundingan yang dimediasi oleh De Mistura.

Dia berpendapat bahwa resolusi dewan keamanan PBB yang mengatur proses perdamaian telah memuat sebuah prosedur untuk mengadakan pemilihan umum yang menurut Washington tidak dapat dinilai oleh Assad.

“Satu-satunya yang berubah adalah ketika pemerintahan ini mulai berlaku, kami mengambil pandangan bahwa bukan merupakan prasyarat bahwa Assad pergi sebelum proses itu dimulai; Sebaliknya, mekanisme dimana Assad berangkat kemungkinan akan muncul dari proses itu, “katanya.

Tujuh putaran perundingan hanya mencapai kemajuan inkremental menuju kesepakatan politik, dengan negosiasi menemui jalan buntu mengenai nasib Assad. Oposisi menegaskan bahwa penyelesaian apapun harus dilakukan untuk transisi dari peraturan Assad, namun, karena pasukan pemerintah menghasilkan keuntungan, kemungkinan terjadinya terobosan sedikit pun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *