Citilink Pecat Pilot yang telet gara-gara mabuk Jelang Terbang

0
52

 

Jakarta – Maskapai penerbangan Citilink memecat pilot yang mabuk menjelang terbang, Kapten Tekad Purna. Ada sejumlah pertimbangan terkait keputusan ini.
“Kita telah memutuskan mem-PHK yang bersangkutan, bukan didasarkan pada narkoba atau mabuk, tapi karena menyalahi prosedur penerbangan,” kata VP Corporate Communication Citilink Indonesia Benny Butarbutar dalam jumpa pers di kantor Citilink, Menara Citicon, Jalan S Parman, Jakarta Barat, Jumat (30/12/2016).

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menjelaskan pilot Citilink Kapten Tekad Purna sedang mabuk saat hendak menerbangkan pesawat nomor penerbangan QG 800 rute Surabaya-Jakarta itu pada Rabu (28/12) kemarin.

Namun pemutusan hubungan kerja (PHK) itu dilakukan bukan atas dasar Tekad mabuk. Citilink memecat Tekad karena melanggar Undang-Undang Ketenagakerjaan, peraturan Citilink, kebijakan Sumber Daya Manusia (SDM) perusahaan, hingga prosedur penerbangan.

“Pilot yang bersangkutan disimpulkan telah melakukan kesalahan berat, tidak menjalankan standard operating procedure (SOP) dengan baik sehingga tidak melakukan (menjamin) keselamatan penumpang secara profesional,” kata Benny.

Sebelumnya, Tekad di-grounded alias tak boleh terbang untuk waktu yang tak ditentukan. Pengecekan pertama terhadap pilot telah dilakukan dan hasilnya dia tak mengkonsumsi narkoba. Namun pengecekan kedua yang dilakukan Kementerian Perhubungan belum keluar hasilnya.

Kemenhub mengungkapkan kru yang bertugas di QG 800 rute Surabaya-Jakarta sebelum kapten pilotnya diganti adalah Kapten Tekad Purna dengan Kopilot (FO) Bayu Segara. Sedangkan pramugari (flight attendant) yang bertugas adalah Rigke Mutya, Anggita Nur, Gunung D, dan Iing Radia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here